Palembang memiliki cendera mata yang terkenal, yakni kain songket. Kalau ditengok dari beberapa sumber, songket berasal dari kata tusuk dan cukit, lantas diakronimkan menjadi sukit, kemudian menjadi sungki, dan akhirnya keluarlah kata songket.

Songket mendapat pengaruh dari sejumlah budaya, antara lain India, Arab, dan China. Budaya ini dulunya dibawa para pedagang yang singgah di daratan Sumatera. Songket sudah dikenal semenjak Kerajaan Sriwijaya.

Kain atau busana tradisional ini tidak semata sebagai penutup tubuh semata, tetapi juga pada pemaknaan suatu perhelatan dan simbolisasi harkat pemakainya. Salah seorang pengelola usaha songket yang ditemui Klasika Kompas sebelum pandemi dulu, Husaini, mengatakan, makna songket sangat dalam untuk mencitrakan pemakaiannya.

”Dulu tidak sekadar dipakai. Songket memiliki makna luas pada pemakaiannya yang dilukiskan dalam motif. Misalkan untuk para janda, motif yang dipakai adalah motif kosong. Untuk keturunan raja, motif lebih ramai dan besar-besar,” jelasnya.

 Benang emas

Apa yang membedakan songket dengan kain tenun lainnya? Jika dicermati, songket adalah kain tenun yang menonjolkan benang emas. Fungsinya, menegaskan nilai prestise. Benang emas yang digunakan tak sekadar warnanya yang kuning berkilau, tetapi juga memang ada beberapa jenis benang yang mengandung emas asli.

”Yang membuat songket itu mahal tidak hanya karena waktu pengerjaan yang relatif lama, tetapi juga lebih pada bahan dasarnya. Benang emas sulit didapat di Indonesia. Sebagian besar pengusaha songket di Palembang masih mendatangkan benang emas dari China. Segulung benang emas harganya bisa jutaan rupiah,” ungkap Husaini.

Bahkan, lanjutnya, benang emas yang tergolong paling bagus dan berkelas seperti benang mas “jantung”, harganya mencapai Rp 55 juta per gulung. Bahan baku yang mahal inilah yang kemudian membedakan kualitas dan menciptakan kelas songket tersendiri.

Namun, benang emas murni kini sulit didapatkan lagi karena jarang diproduksi. Beberapa perajin songket di Palembang mau tak mau harus mendaur ulang songket yang sudah usang demi mendapat benang emas terbaik.

Untuk mendapatkan benang emas yang terbaik dan tidak ada lagi di pasaran, pengrajin akan mencopoti atau membongkar songket yang sudah usang. Helai demi helai benang emas lawas itu kemudian digulung kembali untuk nantinya digunakan menenun songket dengan motif yang lebih baru.

Jika kita ke Palembang dan menemukan songket seharga Rp 3 juta atau Rp 4 juta per lembar, ini bukanlah yang termahal. Sebab, kalau mau menemukan songket dengan kualitas tinggi, kita bisa meminta yang sudah disimpan lama, misalnya 15–25 tahun. Bila perajinnya menawarkan harga di atas Rp 25 juta, ya, inilah songket sebenarnya.

Di sebuah gerai perajin songket di Palembang, Klasika Kompas pernah menemukan kain songket seharga Rp 50 juta. Sekilas tak ada yang istimewa, bahkan songket itu terlihat tua. Namun, karya terbaik tetaplah menjadi yang spesial walau dimakan usia.

Warisan berharga

Proses menenun songket. (DOK INSPIRATORIAL KOMPAS)

 

Secara tradisi, orang Palembang pada masa lalu biasa mewariskan songket pada keturunannya. Mereka tidak membiarkan songketnya hanya terpakai oleh satu generasi.

Yang menarik, songket itu akan disimpan di tempat yang aman. Karena selayaknya barang berharga, selembar songket kualitas terbaik kerap menjadi incaran para pencuri untuk dijual kembali atau hanya diambil benang emasnya.

Saking berharganya songket, para perajin biasanya akan menyeleksi penenunnya dan memilih yang berkepribadian jujur. ”Ada beberapa kasus perajin yang kecolongan oleh pekerjanya. Biasanya pekerja yang tak jujur akan mengambil benang emas sedikit demi sedikit. Kemudian dirangkai kembali dalam satu gulungan lalu dijual lagi dengan harga jutaan rupiah,” ujar Husaini.

Dari masa lalu hingga perkembangannya saat ini, songket Palembang sudah menjelma menjadi ikon bisnis tersendiri. Di Palembang, banyak perajin yang telah berhasil dalam berbisnis songket. Apalagi dukungan perbankan dalam bisnis ini cukup mampu membantu mengatasi persoalan modal.

Para penenun yang selama ini masih bekerja di perajin besar juga berharap agar kelak dapat memiliki usaha songket sendiri. Oleh sebab itu, perlu adanya persatuan atau semacam koperasi yang bisa menaungi seluruh komunitas songket agar bisa berkembang bersama.

Beberapa motif

Di Palembang, kita bisa menemukan beberapa motif songket. Konon, songket pertama yang dikenal di Palembang adalah lepus. Songket ini kabarnya memiliki motif yang hampir seluruhnya terbuat dari tenunan benang emas. Songket lepus dahulu hanya dikenakan kaum bangsawan.

Berikutnya ada songket limar. Seperti namanya, limar yang berarti berwarna-warni, songket ini memadukan benang emas dengan benang tenun biasa yang dicelupkan ke berbagai warna.

Ada juga songket tabur. Songket ini dipenuhi motif kecil-kecil berupa bintang, bunga, dan lainnya yang menyebar di seluruh permukaan kain. Meski demikian, benang emasnya tetap terlihat menonjol.

Kita juga bisa menemukan songket tretes. Songket ini hanya memiliki motif di ujung kain saja. Sedangkan di bagian lain dibiarkan polos tanpa motif atau diberi motif dominan yang berbeda dengan ujung-ujungnya.

Adapun songket rumpak biasanya dipakai oleh kaum laki-laki saat acara pernikahan. Songket ini mirip tretes, tetapi memiliki motif dominan yaitu kotak-kotak.