Multimedia dongeng anak satu nusa satu bangsa

Published on July 8th, 2018 | by Dimitri

Dongeng Anak: Satu Nusa Satu Bangsa

logo nusantara bertutur

 

 

 

“Wah, sudah kompak. Suara kalian sudah terdengar berpadu dengan merdu. Ayo, kalian istirahat dulu,” ujar Kak Azka.

“Asyik. Akhirnya aku bisa minum, tenggorokanku sudah kering, Kak,” sahut Amik. Ia sedang berlatih bernyanyi bersama dua teman sekelasnya, Ivonne dan Komang, untuk acara pentas seni di sekolah, sebuah SD Negeri di kawasan Wonosari, Surabaya.

“Namun, ada tugas selama beristirahat,” kata Kak Azka yang  mengajar eskul seni suara di sekolah tersebut.

“Yaaaah,” kata Amik kecewa, hampir berbarengan dengan  Ivonne dan Komang.

“Tugasnya seru, kok. Kalian harus menentukan pakaian yang akan dipakai untuk pentas seni,” kata Kak Azka.

“Siap, Kak,” jawab Amik.

Tak lama kemudian, Amik, Ivonne dan Komang mulai sibuk memikirkan baju seragam yang cocok untuk mereka.

“Aku tahu! Pakai baju seragam sekolah saja,” usul Amik.

“Tidak seru, Amik,” sahut Ivonne.

“Iya, nanti kurang menarik,” kata Komang. “Pakai baju Bali saja, bagaimana? Warnanya cerah dan sapuhnya diikat di pinggang, jadi tidak repot.”

“Aku usul baju Salu. Baju ini ada hiasan emas yang cantik di dadanya. Baju Salu itu baju dari Sulawesi Utara,” ujar Ivonne.

“Bagaimana kalau baju Jawa yang bahannya beludru? Itu cantik juga,” sahut Amik.

Tiba-tiba terdengar suara Kak Azka. “Istirahat selesai. Ayo latihan lagi!”

Amik, Komang, dan Ivonne lalu mulai membentuk barisan kembali.

“Oh iya, sebelum mulai, Kakak ingin tahu, apa sudah ditentukan pakaian pentasnya?” tanya Kak Azka.

“Belum, Kak,” jawab mereka kompak dengan muka lesu.

“Ayo, semangat. Nanti juga ketemu. Ayo mulai! Satu, dua, tiga…” ujar Kak Azka.

Mereka bertiga lalu mulai bernyanyi.

Satu Nusa…. Satu BangsaSatu Bahasa kita…

Mereka bertiga menyanyikan lagu Satu Nusa Satu Bangsa dengan khidmat sampai selesai.

Usai bernyanyi, tiba-tiba Amik berkata, “Aku dapat ide!”

“Apa?” tanya Ivonne penasaran.

“Bagaimana kalau kita memakai baju adat daerah masing-masing saja? Lagu barusan berjudul Satu Nusa Satu Bangsa, kan? Itu berarti, walaupun kita berbeda suku tetapi tetap satu bangsa Indonesia,” kata Amik.

“Benar juga. Baju Salu itu indah. Baju Bali  juga indah. Baju Jawa tak kalah indah. Memang berbeda-beda, tetapi tetap satu Indonesia,” ujar Ivonne kemudian. “Hore… Aku bisa memakai baju Salu!”

“Jadi pakaian kita cocok dengan tema lagunya. Beraneka ragam tetapi tetap satu Indonesia,” kata Amik.  Komang pun mengangguk setuju.

Satu Nusa…. Satu BangsaSatu Bahasa kita…

Kembali mereka bertiga berlatih menyanyikan lagu Satu Nusa Satu Bangsa dengan semangat.  Mereka semua merasa senang, karena walaupun mereka akan memakai baju yang beragam saat pentas seni nanti, namun mereka tetap merasa kompak sebagai anak Indonesia. *

Penulis: Tyas K W
Pendongeng: Kang Acep
Ilustrasi: Regina Primalita
Dongeng Anak: Satu Nusa Satu Bangsa Dimitri

Summary:


User Rating: 0 (0 votes)

Tags:


About the Author

Desainer, pengembang, dan administrator web di bagian Produksi divisi Iklan Harian Kompas.



Back to Top ↑